Ahad, 22 Februari 2015

Ditegur

Solat di sebuah surau di kawasan kampung di Kuala Pilah. Selepas angkat takbir, seorang remaja menepuk tangan saya, menegur, "bang.. bang.."

Selesai solat, remaja tersebut datang.

"Bang, tadi solat macam ni kan?"

Beliau menunjukkan cara saya berdekap, meletakkan tangan di dada.

"Tak boleh macam tu, kena macam ni," sambil menunjukkan cara berdekap dengan tangan di bawah dada.

Terkaget sekejap.

Penting sangat ke, sampai perlu tegur ketika solat, dengan melintas orang yang sedang solat di sebelah saya?

Adeh.

Bersangka baik yang mampu saya lakukan, "..mungkin itu yang di ajar guru di sekolahnya." atau "..mungkin budak ni kurang IQ."

Sabtu, 14 Februari 2015

Tidak tahu dan menyedari diri tidak tahu

Terdapat perbedaan yang jelas antara tidak tahu dan menyedari dirinya tidak tahu.

Contohnya, seorang pelajar perubatan, bijak tentang ilmu perubatan, namun jahil mengenai ilmu agama.

Beliau menyebut, "... aku bukan tahu sangat ilmu agama. Tapi tu kan benda baik. Allahkan suka benda baik. Takkan lah dia nak haramkan menyambut valentine. Yang haramkan ni pak lebai outdated dan ustaz ustazah facebook je.."

Beliau tahu, ilmu agamanya sangat minima. Usah dikira sama ada beliau rajin atau tidak pengajian/kelas agama. Namun, tidak tahu sahaja tidak memadai. Beliau harus sedar, ketidak-tahuannya itu menyebabkan beliau harus berhati-hati membicarakan suatu yang bukan dalam ruang lingkup ilmu yang dimilikinya.

Berbeda dengan menyedari diri tidak tahu. Apabila kita tanyakan berkaitan hal perubatan yang beliau belum pasti, jawapan yang diberikan, "... urmm, aku pernah dengar pasal goodsall rule tu. Pasal fistula ani. Tapi aku lupa macam mana. Nanti aku check balik."

Sedar diri tidak tahu. Buahnya, berhati-hati dalam berbicara.

Re-check. Periksa kembali.

Selasa, 6 Januari 2015

Fitnah pena

Sumber: Saifulislam.com
Kenapa jahat sangat tangan?

Cuba lihat facebook.

Dahulu orang kata mulut yang jahat. Tetapi sekarang, mulut tidak berkata. Cuma tangan yang ligat menulis. Mudah kita menulis, apa sahaja yang ada dalam minda, terbit dari gambaran hati. Kita curahkan semua. Tanpa mengira; pada siapa kita tujukan, medium yang kita gunakan, siapa sahaja yang mampu baca, kesan dari penulisan kita, dan paling penting, di mana rasa bertuhan kita letakkan ketika itu?

Tidak pernah kita lihat orang tua yang mudah melontar kata dusta dan nista. Mungkin ada, tetapi jarang. Itu di alam realiti. Namun, tika di alam maya? Gundah, resah hati melihatnya. Pak dokter, pak kiyai, dosen pengajar (pensyarah), guru, dan orang-orang yang dihormati masyarakat- bebas menulis ayat keji.

Uzlahkan tangan kita. Tanya, mana tuhan kita letakkan ketika menulis. Neraca dosa-pahala mana yang tidak seimbang. Periksa lagi dan lagi.

Kita bukanlah dizaman orang menghafal nombor telefon rumah. Bertanya, "Assalamu'alaikum, boleh saya bercakap dengan...," itu dahulu. Kita dizaman, orang melihat sesuatu yang mereka tidak suka, langsung menegur. Tiada salam, tiada pengenalan. Tidak kira orang tersebut lebih tua atau muda. Banyak kala, nista yang menjadi muqadimah.

Banyak yang perlu kita introspeksi.

Pada diri kita. Pada keluarga kita. Pada masyarakat kita.

Kerana itulah, alam maya akan kekal maya. Tidak berhubungan di alam maya tiada makna di dunia realiti. Malah, kadang kala ianya lebih harmoni. Tidak timbul prasangka dan perseteruan. 

Ringankan tangan untuk unfriend atau unfollow teman yang dapat menimbulkan provokasi hati kita. Mungkin katanya tidaklah salah. Namun, hati kita yang harus dijaga supaya tidak terasa dengannya. Menjaga ukhuwwah itu lebih penting.

Kata Baginda sallallāhu ‘alayhi wa sallam:

“Apabila anak Adam bangun pagi, maka sesungguhnya seluruh anggota tubuhnya memujuk lisan, lalu mereka berkata, “bertaqwalah kepada Allah wahai lisan, pada menjaga hak kami. Sesungguhnya kami ini adalah bergantung kepadamu. Jika engkau lurus, luruslah kami. Dan jika engkau bengkok, bengkoklah kami”

[HR Al-Suyuthi di dalam al-Jāmi’ al-Saghīr]


--------------------

Saya menulis ini kerana kesal pada diri. Banyak kali telah diingatkan. Berkata yang baik, atau DIAM. Namun, dunia facebook tidak mudah berbuat begitu. Ada sahaja kita nak komen. Kebiasaannya, tidak memberi manfaatpun.

Untuk bacaan lebih lanjut, daripada Ustaz Hasrizal (Abu Saif):
Tulisan dan Lisan: Tangan Menjadi Lidah di Akhir Zaman


Khamis, 11 Disember 2014

Kalau padi katakan padi



Wahai pembuat sistem,
Wahai penanggungjawab sistem,
Wahai koordinator sistem,
Wahai pelaksana sistem,

Saya cuma nak cakap;

Kalau padi katakan padi,
Jangan saya tertampi-tampi;
Kalau jadi katakan jadi,
Jangan saya ternanti-nanti.

Kalau dedak kata dedak,
Jangan saya tertampi-tampi;
Kalau tidak kata tidak,
Jangan saya ternanti-nanti.

Kalau dapat ikut exit exam, katakan dapat,
Jangan mahu bertapi-tapi,
Kalau tidak kata tidak,
Jangan saya ternanti-nanti,
(Sekian, pantun tak jadi)


Isnin, 24 November 2014

Kenapa mahu mencari imam?

Foto ihsan daripada Wikipedia. Sangat informatif untuk ketahui posisi dalam berjemaah.

Tertanya-tanya pada diri, "..jika saya bernikah, bilakah waktu untuk berjemaah dengan keluarga?"

Kerap kali ditemukan para muslimat menyebut mengenai mencari 'sang imam'. Bukanlah bermaksud harfiah; imam yang mengetuai solat berjemaah di masjid. Kalau imam yang itu, bila-bilapun boleh cari. Tetapi, yang mereka maksudkan suami ataupun pasangan hidup.

Dahulu istilah ini hanya popular dikalangan wanita-wanita bertudung labuh. Sekarang, sudah 'komersial'. Semua mahu menggunakannya.

Akan tetapi, bolehkah imam tersebut adalah suami yang mengimami solat untuk isteri dan keluarga setiap kali solat fardhu? Tempat solat fardhu bagi seorang lelaki, mahu ataupun tidak, adalah secara berjemaah di masjid. Bukanlah dengan puan isteri.

Makanya, bagi muslimat yang berharap dapat solat fardhu lima waktu dengan suami, lupakanlah. Kecualilah jika bakal suami anda memang berjawatan imam masjid. Ataupun, kaki sodorm; istilah yang digunakan di sekolah berasrama bagi orang yang ponteng solat di masjid, hanya solat di dalam dorm.

Solat berjemaah sangat besar manfaatnya. Mungkin semua sudah maklumi dengan hadith ini:

Shalat berjama’ah lebih utama dibandingkan shalat sendirian dengan dua puluh tujuh derajat.[1]

Namun, larangan untuk lelaki solat bersendirian juga keras. Antaranya;

Sungguh aku ingin minta diambilkan seikat kayu bakar, kemudian memerintahkan seseorang untuk mengumandangkan azan shalat, lalu memerintahkan seseorang untuk menjadi imam shalat, kemudian aku mendatangi orang-orang yang tidak datang untuk shalat (berjamaah) untuk aku bakar rumaha-rumah mereka. [2]

Jadi, kapankah waktu untuk berjemaah dengan keluarga? Kapankah suami bisa menjadi imam-mu?

Jujur, saya tidak tahu.


********************

Baru-baru ini, mengkuti ta'lim. Ustaz menyebut, lebih utama seorang lelaki solat sunat di rumah. Jangan pulun semuanya di masjid.

Ustaz menyebutnya ketika membahaskan mengenai solat sunat sebelum Subuh. Lebih baik andai solat sunat dilakukan dirumah, bagi kariah yang jarak rumah dengan masjid memungkinkan beliau mengikuti solat fardhu Subuh di masjid. Maksudnya, jika beliau solat sunat Subuh dirumah, beliau masih sempat untuk ikuti solat Subuh berjemaah di masjid.

Jadi pemahaman saya, seorang isteri boleh berjemaah bersama suami ketika solat sunat. Contohnya, solat malam (qiamul lail). Ya, memang solat malam tu berat.

Konklusi simple, kena rajin solat sunat.

Baru fikir pasal imam.

----------------
[1] Sahih al-Bukhari, hadis no. 609. Muslim, hadis no. 1038-1039; al-Tirmizi, hadis no. 199; al-Nasa’i, hadis no. 828; Ibn Majah, hadis no. 781; Ahmad, hadis no. 4441, 5080, 5518, 5651 dan 6166; Malik, hadis no. 264
[2] Sahih Bukhari, hadis no. 608. Sahih Muslim, hadis no. 1040.
 
"Perjuangan hidupku, Hanya memburu cita yang satu, Dan kebahagiaan, Akan kuburu walau di mana, Walaupun sengsara, Putus asa tiada sekali, Kerna ia adalah, Keredhaan dari Tuhanku, Jikalah Islam di puncak tinggi, Akan kuterus jua mendaki, Jika ia di hujung dunia, Kerna Islam kuterus berjuang,"