Tazkirah Ekspress

11:41:00 PTG



"Maka apakah orang-orang yang mendirikan bangunannya di atas dasar taqwa kepada Allah dan keredhaanNya itu yang baik, atau orang-orang yang mendirikan bangunannya di tepi jurang yang runtuh, lalu bangunannya itu jatuh bersamanya ke dalam neraka Jahannam".
(At-Taubah: 109)

Assalamualaikum wbt

Sebuah bangunan di diri dengan tiang kukuh lalu batu-batuan menjadi menyokongnya. Dalam kehidupan sebuah jemaah, harakah, persatuan atau atas apapun asalannya, memerlukan sokongan dari segala segi. Dan nasihat-menasihati kearah kebenaran dan dengan kesabaran lah yang paling utama.

1. Niat merupakan asas kukuh. Ia menjadi pemacu. Jadi niat yang tiada terselit muslihat sangat diperlu. Asaskan niat dan sentiasa ingatinya.

2. Ukhwah tanpa ikhtilat. Seharusnya difikirkan apa asasnya sebuah persatuan ini. Jika ingin merapatkan ukhwah. Lakukanlah. Jika ingin menyebarkan dakwah. Lakukanlah. Lakukanlah segalanya. Tapi harus diingat, telinga yang mendengar lebih dekat dengan mulut yang berbicara. Apabila kita berbuat untuk orang lain, yang harus terkesan utamanya adalah diri kita.

3. Usahakanlah dalam setiap kelakuan kita dengan amal ikramul muslimin. Yakni kita menunaikan hak tanpa menuntut hak. Atau lebih sering digunakan, erti hidup pada yang memberi.

4. Janganlah sekali-kali ada hak sama ada harta, kuasa, dan pangkat yang digunakan atas kepentingan peribadi. Sekiranya ada kecuaian pada diri kita yang menyebabkan ia terbazir, maka kewajiban membalasnya terpikul atas kita.

5. Jagalah akhlak. Dalam peribadi muslim itu ada kecantikan akhlaknya. Dan dari kecantikan itulah datangnya haruman yang menyenangkan. Pada peribadi ke peribadi yang lain itu pula ada batasnya. Apabila bergaul, bermesra, dan sebagainya, keutamaan itulah perlu dipelihara. Tidak tercampur yang haq dengan yang batil di atas maksud kerjasama, kerja, pertolongan dan ukhwah.

6. Utamakan yang lebih utama. Fiqh al-awlawiyat (fiqh keutamaan) itulah yang harus ada. Antaranya, sebuah aktiviti dan program, kita pentingkan kualiti berbanding kuantiti. Tetapi tidak salah terdirinya kualiti atas kuantiti yang banyak. Tarbiyah atau pendidikan yang terbentuk dalam lingkungan kecil itu, insya Allah akan membawa manfaat pada lingkungan yang besar.

7. Pertimbangkan suatu usaha (program) atas dasar kepercayaan diri. Jika kita percaya pada Islam, maka pilihlah ia sebagai garis panduannya. Tidak bersatu ummah pada kebatilan.

8. Mohon maaf dari saya andai risalah ringkas ini wujud kasar bahasa, terlanjur kata, salah dimana-mana. Bukanlah bersatunya kita untuk menghukum, tapi kita bersatu untuk belajar dan membetulkan.

**Tujuan asalnya tazkirah ni hanyalah untuk persatuan. Saja berkongsi.

You Might Also Like

0 maklum balas

Lama sangat tulis dalam kemaskini. Ape daa..

Fiqh Dakwah

1. Al-qudwah qabla dakwah
2. Ar-Ta’lif qabla ta’rif
3. At-ta’rif qabla taklif
4. At-tadarruj fi taklif
5. At-taisir la ta’sir
6. Al-Usul qabla furu’
7. At-targhib qabla tarhib
8. At-tafhim la al-talqin
9. At-tarbiyah la at-ta’riyah
10. Tilmizu imam la tilmiz kitab

Abdullah Nasih ‘Ulwan

“Usaha dan Jihad pemuda-pemuda merupakan suatu tenaga yang paling berpotensi bagi mengatasi dan memecah sebarang masalah. Usaha ke arah Keagungan dan Kegemilangan akan terkabul di tangan-tangan pemuda-pemuda Islam, bukan di kalangan orang yang tidak bermaya lagi tidak berpotensi. Sebagaimana kita semua ketahui, bahawa angkatan pemuda adalah merupakan suatu tenaga yang utuh, teguh andainya mereka ini diasuh dan ditarbiyah dengan tarbiyah Islamiah, hingga jiwa-jiwa mereka ini penuh padu keimanan dengan Allah s.w.t. Berteraskan dengan keimanan yang tulin sahajalah kedudukan ummah ini dapat ditingkatkan sampai menjadi suatu ummah yang aman makmur.”