Bersyukurlah Wahai Diri

5:09:00 PTG

Gambar Hiasan
Sedang mengingatkan diri, mengenai apa yang pernah disebutkan.

Saya pernah menyebut, syukur itu lebih 'tinggi' daripada pada sabar. Maksud mudah, ianya lebih sukar untuk di amalkan.

Sebagai contoh, kita terkena musibah (nauzubillah min zalik), terjatuh dan lutut berdarah. Datang rakan kita membantu, sambil menyebut, "Sabarlah, sikit je tu..". Kita mudah je nak terima. Kerana itu kalimat lazim yang sering diucapkan. 

Bagaimana pula jika rakan kita datang, sambil menolong, dia menyebut "Bersyukurlah, sikit je tu". 

Terpinga-pinga kita, "..kenapalah mamat ni suruh aku bersyukur pula? Sakit kot terjatuh ni!"

Silap-silap, kita marah pula pada rakan tadi kerana terasa seolah-olah diperli.

Sedangkan musibah yang menimpa itu, adalah peringatan Allah kepada kita. Sebagai contoh, apabila ditimpa penyakit seperti demam, ia hanyalah kifarah penghapus dosa. Keranan itulah, bukan hanya bersabar, kita perlu bersyukur atas keringanan untuk menghapuskan dosa yang telah diberikan.

Saya menulis dan bercakap pastinya mudah. 

Tapi berharap bukanlah sekadar meniti dibibir sahaja. Saya perlu lakukan.

Dan, baru sahaja 'failed' tadi. :)

Astaghfirullah.

Orang kurang senang dengan kita, orang istilahkan kita dengan arrogant, ianya ujian bukan kita.

Justeru?

Sabarlah dan bersyukurlah.


"Jika kamu bersyukur nescaya Aku tambah nikmat dan jika kamu kufur sesungguhnya azab-Ku sangat pedih."
(Surah Ibrahim, ayat 7)

You Might Also Like

0 maklum balas

Lama sangat tulis dalam kemaskini. Ape daa..

Fiqh Dakwah

1. Al-qudwah qabla dakwah
2. Ar-Ta’lif qabla ta’rif
3. At-ta’rif qabla taklif
4. At-tadarruj fi taklif
5. At-taisir la ta’sir
6. Al-Usul qabla furu’
7. At-targhib qabla tarhib
8. At-tafhim la al-talqin
9. At-tarbiyah la at-ta’riyah
10. Tilmizu imam la tilmiz kitab

Abdullah Nasih ‘Ulwan

“Usaha dan Jihad pemuda-pemuda merupakan suatu tenaga yang paling berpotensi bagi mengatasi dan memecah sebarang masalah. Usaha ke arah Keagungan dan Kegemilangan akan terkabul di tangan-tangan pemuda-pemuda Islam, bukan di kalangan orang yang tidak bermaya lagi tidak berpotensi. Sebagaimana kita semua ketahui, bahawa angkatan pemuda adalah merupakan suatu tenaga yang utuh, teguh andainya mereka ini diasuh dan ditarbiyah dengan tarbiyah Islamiah, hingga jiwa-jiwa mereka ini penuh padu keimanan dengan Allah s.w.t. Berteraskan dengan keimanan yang tulin sahajalah kedudukan ummah ini dapat ditingkatkan sampai menjadi suatu ummah yang aman makmur.”