Fitnah pena

10:20:00 PTG

Sumber: Saifulislam.com
Kenapa jahat sangat tangan?

Cuba lihat facebook.

Dahulu orang kata mulut yang jahat. Tetapi sekarang, mulut tidak berkata. Cuma tangan yang ligat menulis. Mudah kita menulis, apa sahaja yang ada dalam minda, terbit dari gambaran hati. Kita curahkan semua. Tanpa mengira; pada siapa kita tujukan, medium yang kita gunakan, siapa sahaja yang mampu baca, kesan dari penulisan kita, dan paling penting, di mana rasa bertuhan kita letakkan ketika itu?

Tidak pernah kita lihat orang tua yang mudah melontar kata dusta dan nista. Mungkin ada, tetapi jarang. Itu di alam realiti. Namun, tika di alam maya? Gundah, resah hati melihatnya. Pak dokter, pak kiyai, dosen pengajar (pensyarah), guru, dan orang-orang yang dihormati masyarakat- bebas menulis ayat keji.

Uzlahkan tangan kita. Tanya, mana tuhan kita letakkan ketika menulis. Neraca dosa-pahala mana yang tidak seimbang. Periksa lagi dan lagi.

Kita bukanlah dizaman orang menghafal nombor telefon rumah. Bertanya, "Assalamu'alaikum, boleh saya bercakap dengan...," itu dahulu. Kita dizaman, orang melihat sesuatu yang mereka tidak suka, langsung menegur. Tiada salam, tiada pengenalan. Tidak kira orang tersebut lebih tua atau muda. Banyak kala, nista yang menjadi muqadimah.

Banyak yang perlu kita introspeksi.

Pada diri kita. Pada keluarga kita. Pada masyarakat kita.

Kerana itulah, alam maya akan kekal maya. Tidak berhubungan di alam maya tiada makna di dunia realiti. Malah, kadang kala ianya lebih harmoni. Tidak timbul prasangka dan perseteruan. 

Ringankan tangan untuk unfriend atau unfollow teman yang dapat menimbulkan provokasi hati kita. Mungkin katanya tidaklah salah. Namun, hati kita yang harus dijaga supaya tidak terasa dengannya. Menjaga ukhuwwah itu lebih penting.

Kata Baginda sallallāhu ‘alayhi wa sallam:

“Apabila anak Adam bangun pagi, maka sesungguhnya seluruh anggota tubuhnya memujuk lisan, lalu mereka berkata, “bertaqwalah kepada Allah wahai lisan, pada menjaga hak kami. Sesungguhnya kami ini adalah bergantung kepadamu. Jika engkau lurus, luruslah kami. Dan jika engkau bengkok, bengkoklah kami”

[HR Al-Suyuthi di dalam al-Jāmi’ al-Saghīr]


--------------------

Saya menulis ini kerana kesal pada diri. Banyak kali telah diingatkan. Berkata yang baik, atau DIAM. Namun, dunia facebook tidak mudah berbuat begitu. Ada sahaja kita nak komen. Kebiasaannya, tidak memberi manfaatpun.

Untuk bacaan lebih lanjut, daripada Ustaz Hasrizal (Abu Saif):
Tulisan dan Lisan: Tangan Menjadi Lidah di Akhir Zaman


You Might Also Like

0 maklum balas

Lama sangat tulis dalam kemaskini. Ape daa..

Fiqh Dakwah

1. Al-qudwah qabla dakwah
2. Ar-Ta’lif qabla ta’rif
3. At-ta’rif qabla taklif
4. At-tadarruj fi taklif
5. At-taisir la ta’sir
6. Al-Usul qabla furu’
7. At-targhib qabla tarhib
8. At-tafhim la al-talqin
9. At-tarbiyah la at-ta’riyah
10. Tilmizu imam la tilmiz kitab

Abdullah Nasih ‘Ulwan

“Usaha dan Jihad pemuda-pemuda merupakan suatu tenaga yang paling berpotensi bagi mengatasi dan memecah sebarang masalah. Usaha ke arah Keagungan dan Kegemilangan akan terkabul di tangan-tangan pemuda-pemuda Islam, bukan di kalangan orang yang tidak bermaya lagi tidak berpotensi. Sebagaimana kita semua ketahui, bahawa angkatan pemuda adalah merupakan suatu tenaga yang utuh, teguh andainya mereka ini diasuh dan ditarbiyah dengan tarbiyah Islamiah, hingga jiwa-jiwa mereka ini penuh padu keimanan dengan Allah s.w.t. Berteraskan dengan keimanan yang tulin sahajalah kedudukan ummah ini dapat ditingkatkan sampai menjadi suatu ummah yang aman makmur.”